Sektor Jasa Keuangan Tetap Terjaga Stabil, Ditopang Permodalan yang Kuat dan Likuiditas Memadai

Keterangan Foto: Otoritas Jasa Keuangan

Smartcitymakassar.com – KANTOR Otorotitas Keuangan – OJK merilis data ekonomi Indonesia triwulanan, dimana pada triwulan II 2023 tumbuh positif yaitu sebesar 5,17 persen yoy. Naik dari triwulan sebelumnya sebesar 5,04 persen yoy, yang didorong oleh kinerja konsumsi rumah tangga dan investasi yang baik.

Rapat Dewan Komisioner Bulanan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada 30 Agustus 2023, menilai stabilitas sektor jasa keuangan nasional terjaga dan resilien dengan indikator prudensial seperti permodalan maupun likuiditas yang memadai serta profil risiko yang terjaga di tengah meningkatnya ketidakpastian perekonomian global.

BACA JUGA  Di Tengah Perlambatan Pertumbuhan Ekonomi Nasional, Industri Perbankan Sulsel Tumbuh Positif

Namun demikian, perlu dicermati kecenderungan pelemahan indikator terkini seiring dengan perkembangan optimisme konsumen, tren penurunan inflasi inti, dan berlanjutnya penurunan harga komoditas yang telah menekan kinerja eksternal Indonesia. Dinamika perekonomian tersebut mendorong pelemahan pasar keuangan global baik di pasar saham, pasar surat utang, maupun pasar nilai tukar, yang juga disertai terjadinya peningkatan volatilitas pasar dan terjadinya outflow dari mayoritas pasar keuangan emerging markets, termasuk pasar keuangan Indonesia.

BACA JUGA  Di Tengah Perlambatan Pertumbuhan Ekonomi Nasional, Industri Perbankan Sulsel Tumbuh Positif

Di lain pihak, di tengah situasi volatilitas pasar keuangan serta perekonomian Eropa dan Tiongkok yang cenderung melemah, sektor perbankan Indonesia tetap resilien dengan fungsi intermediasi yang terjaga dan permodalan yang kuat.

Lihat Semua

1 2»

Share

Berita lainnya

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Comment

Lihat Semua