by

Weibo Tarik Daftar Peringkat Selebriti

Weibo Tarik Daftar Peringkat Selebriti

Smartcitymakassar.com – Sino Weibo, Twitter versi China, Jumat (6/8) menyatakan akan menghapus daftar online yang memeringkat selebriti berdasarkan popularitas, setelah media pemerintah menyatakan platform media sosial itu harus mengendalikan promosi budaya selebriti untuk melindungi anak-anak.

Pengumuman itu dikeluarkan beberapa jam setelah media pemerintah People’s Daily menerbitkan editorial yang mengkritik Weibo karena memprioritaskan lalu lintas pengunjung dan menciptakan selebriti dari individu-individu “yang tidak memenuhi syarat,” yang dapat menarik perhatian dan uang dari para penggemar.

‘FooterBanner’


Harian itu tidak menyebut perusahaan manapun dalam kritik tersebut.

Weibo menyatakan keputusannya untuk mencabut “daftar bintang berpengaruh” yang memeringkat selebriti berdasarkan popularitas posting di media sosial dan jumlah pengikut mereka, antara lain disebabkan oleh “dukungan irasional” yang diperlihatkan sebagian penggemar terhadap selebriti itu.

“Daftar ini tidak dapat mencerminkan secara komprehensif dan objektif pengaruh sosial para bintang” dan menghalangi interaksi sehat antara bintang dan penggemar, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. Daftar tersebut tidak lagi terlihat di internet pada hari Jumat (6/8).

Opini People’s Daily itu adalah satu dari beberapa editorial yang diterbitkan pekan ini, yang menyerukan tindakan keras terhadap sejumlah industri seperti game dan alkohol, yang telah mendorong para investor untuk menjual saham besar-besaran di beberapa sektor.

BACA JUGA:  Semangat Baru Pasca Rebranding, IndigoHub Makassar Hadirkan Senior Software Enginer Android Tokopedia

Artikel itu berpendapat bahwa pengalaman budaya remaja, kesadaran diri serta kebiasaan konsumsi mereka semuanya dipengaruhi oleh teknologi dan media baru, sementara tipe selebriti yang mereka ikuti dan kagumi sangat terkait dengan platform online.

Editorial itu muncul setelah penyanyi pop Kanada keturunan China Kris Wu ditangkap polisi di tengah tuduhan ia merayu perempuan-perempuan di bawah umur. Wu telah membantah tuduhan tersebut.

Kasus Wu diikuti luas di China dan dianggap sebagai petunjuk mengenai ekses di industri hiburan China dan muncul setelah gerakan global #MeToo.

Platform online harus “membatasi dengan ketat program-program pembentukan idola dan memperkuat manajemen program pencarian bakat” dengan mengontrol ulasan, mekanisme pemungutan suara dan pemberian komentar, kata artikel itu.

Platform-platform populer di China, di mana para penggemar berinteraksi dengan selebriti, selain Weibo, juga mencakup Bilibili Inc, Kuaishou Technology, dan Douyin yang didukung ByteDance. (VOA)

Comment