by

Temui Dirjen Dukcapil, Danny Bahas Sinkronisasi Data

Keterangan: Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan “Danny” Pomanto kunjungi Dirjen Dukcapil, Kamis (15/4/21) / foto: ist

Smartcitymakassar.com, Makassar. Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan “Danny” Pomanto, terus bergerak menyukseskan program Makassar Recover.

Salah satunya, mengunjungi Direktur Jenderal (Dirjen) Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil), didampingi oleh Kepala Dinas Dukcapil Kota Makassar, Aryati Puspasari Abady.

‘FooterBanner’


Pada kesempatan itu, Danny, sapaan akrab wali kota Makassar ini, membahas sinkronisasi data program Makassar Recover melalui kunjungan ke rumah warga.

“Penggunaan data pribadi harus seizin Dukcapil sekaligus memberikan input dukcapil dalam segala hal termasuk me-marking setiap rumah dengan sistem alamat sherlock,” jelas Danny, Kamis (15/4/21).

Metode ini, kata Danny, merupakan hal baru di Indonesia dimana memadukan program pemerintah daerah dengan teknologi yang dimiliki pemerintah pusat.

Selain itu, Prof Zudan memaparkan kemampuan command center milik Dirjen Dukcapil ke orang nomor satu di Makassar itu.

Tidak hanya itu, Danny membahas potensi PAD yang bisa diselesaikan lewat big data.

“Kita juga bahas persoalan data kependudukan mengenai pelaporan orang meninggal, lahir dan pindah Kami ingin jadi pertama bisa merespon seperti itu,” ungkapnya.

BACA JUGA:  Rakor Bersama, Mendagri Apresiasi Tindakan Wali Kota Makassar Tegur Pengelola yang Abaikan Prokes

Pasalnya, Danny menjelaskan, setiap tahun banyak orang yang meninggal, lahir dan pindah tapi tetap terdata di database. Sehingga, mereka tetap menerima bantuan pemerintah lantaran masih masuk dalam data sebagai penerima.

“Jadi, misalnya, mereka sudah meninggal tapi tetap terdata penerima bansos. Sekira, Makassar jadi Kota Update dalam masalah data,” jelasnya.

Terkait Makassar Recover, Kata Danny, Dirjen Dukcapil memberikan apresiasi Pemkot Makassar mendukung program pemerintah pusat dalam memutus mata rantai covid-19.

“Pertemuan itu saling melengkapi. Apa yang tidak dimiliki Makassar bisa dikoneksi di dukcapil dan apa yang bisa dilakukan Makassar untuk melengkapi Dukcapil itu yang kita juga lakukan,” tandasnya.** (Ib)

‘PostBanner’

Comment