by

SBY Curhat ke Media: 10 Tahun Presiden Dia Tak Pernah Mengganggu Partai Lain

SBY Curhat ke Media: 10 Tahun Presiden Dia Tak Pernah Mengganggu Partai Lain

Smartcitymakassar.com – Jakarta. Curhat kepada media, Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengungkapkan dirinya sama selali tak menyangka kudeta kepemimpinan di Partai Demokrat bakal terjadi. Apalagi pengambilalihan kepemimpinan kursi ketua umum itu dilakukan oleh orang yang berada di lingkar kekuasaan. Yaitu Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko.

“Sebagai orang yang menggagas berdirinya Partai Demokrat termasuk yang membina dan membesarkan partai ini bahkan pernah memimpinnya tak pernah terlintas dalam pikiran saya bahwa partai Demokrat akan dibeginikan,” ujar SBY dalam konferensi pers, Jumat (5/3).

‘FooterBanner’


SBY menjelaskan selama 10 tahun menjadi Presiden RI, tidak pernah dirinya mengganggu atau merusak partai lain. Seperti apa yang dialami Partai Demokrat hari ini.

“Saya benar-benar tidak menyangka karena sewaktu selama 10 tahun saya memimpin Indonesia dulu baik secara pribadi maupun Partai Demokrat yang saya bina tidak pernah mengganggu dan merusak partai lain seperti yang kami alami saat ini,” ujar SBY.

BACA JUGA:  Idul Adha 1442 H, Coca-Cola Europacific Parnerts (CCEP) Indonesia Donasi Hewan Kurban di Jawa-Bali

Sebulan lalu, kata SBY, ucapan nyinyir dan menyerang Partai Demokrat bertubi-tubi datang ketika mengungkap dugaan kudeta yang direncanakan Moeldoko bersama kader dan mantan kader Demokrat. Saat itu banyak pihak meragukan pengambilalihan ketua umum Partai Demokrat benar-benar terjadi.

Namun, SBY mengatakan, hal itu menjadi terang saat Kongres Luar Biasa (KLB) ilegal yang digelar di Deli Serdang, Sumatera Utara, menetapkan Moeldoko sebagai ketua umum Partai Demokrat.

Moeldoko dinilai benar-benar tega dan berdarah dingin melakukan kudeta Partai Demokrat.

“Hari ini sejarah telah mengabadikan apa yang terjadi di negara yang kita cintai ini memang banyak yang tercengang banyak yang tidak percaya bahwa KSP Moeldoko yang bersekongkol dengan orang dalam benar-benar tega dan dengan darah dingin melakukan kudeta ini,” ucap SBY sedih. (Ip)

Comment