by

Terungkap Perokok Lebih Sedikit Terjangkit Virus Corona, Nikotin pun Diteliti Lebih Lanjut

Rokok (ilustrasi)

Smartcitymakassar.com – Jakarta. Virus Corona atau covid-19 yang melanda dunia membuat berbagi penelitian dilakukan saat ini. Salah satunya sebuah penelitian baru di Prancis mengungkapkan bahwa nikotin bisa melindungi orang dari infeksi virus corona. Olehnya sebuah uji lanjutan direncanakan, untuk menguji apakah zat tersebut bisa digunakan untuk mencegah atau mengobati virus corona.

Temuan tersebut muncul setelah para peneliti di rumah sakit terkenal Paris memeriksa 343 pasien virus corona bersama dengan 139 orang yang terinfeksi corona dengan gejala ringan. Mereka menemukan bahwa sejumlah kecil dari mereka merokok, dibandingkan dengan tingkat merokok sekitar 35 persen pada populasi umum Prancis.

‘FooterBanner’


“Di antara pasien-pasien ini, hanya lima persen adalah perokok,” kata Zahir Amoura, rekan penulis studi dan seorang profesor penyakit.

Adapun teorinya, menurut ahli neurobiologi terkenal Jean-Pierre Changeux dari Institut Pasteur Prancis yang juga ikut menulis penelitian ini mengungkapkan bahwa nikotin dapat melekat pada reseptor sel, oleh karena itu menghalangi virus memasuki sel dan menyebar dalam tubuh.

Selanjutnya, para peneliti sedang menunggu persetujuan dari otoritas kesehatan di Perancis untuk melakukan uji klinis lebih lanjut. Mereka berencana untuk menggunakan nikotin pada petugas kesehatan di rumah sakit Pitie-Salpetriere di Paris – di mana penelitian awal dilakukan – untuk melihat apakah itu melindungi mereka dari tertular virus.

BACA JUGA:  Geopark Maros Pangkep Resmi Diajukan Sebagai Global Geopark UNESCO

Mereka juga telah menerapkan untuk menggunakan patch pada pasien yang dirawat di rumah sakit untuk melihat apakah itu membantu mengurangi gejala dan juga pada pasien perawatan intensif yang lebih serius, kata Amoura.

Para peneliti sedang menyelidiki apakah nikotin dapat membantu mencegah “badai sitokin”, reaksi berlebihan yang cepat dari sistem kekebalan tubuh yang menurut para ilmuwan dapat memainkan peran kunci dalam kasus COVID-19 yang fatal.

“Kita tidak boleh melupakan efek berbahaya nikotin,” kata Jerome Salomon, pejabat kesehatan Prancis.

“Mereka yang tidak merokok sama sekali tidak boleh menggunakan pengganti nikotin”, yang menyebabkan efek samping dan kecanduan, katanya memperingatkan.

Sebagai informasi, tak hanya itu, penelitian yang mengungkap temuan serupa juga diterbitkan dalam New England Journal of Medicine bulan lalu yang menunjukkan bahwa 12,6 persen dari 1.000 orang yang terinfeksi di Cina adalah perokok. Angka tersebut jauh lebih rendah daripada jumlah perokok reguler di populasi umum Cina, sekitar 26 persen, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). (Aan/Ip)

‘PostBanner’

Comment