by

Minta Masyarakat Tak Percaya Hoaks, WHO: Virus Corona Tak Menular Lewat Udara

Virus corona tak menyebar lewat udara (ilistrasi)

Smartcitymakassar.com – Jakarta. Badan Kesehatan Dunia (WHO) kembali merilis sejumlah fakta terkait dengan virus corona SARS-COV-2 yang menyebabkan Covid-19.

WHO meminta semua pihak membantu menghentikan informasi yang salah atau hoaks dengan cara melakukan verifikasi fakta sebelum berbagi.

‘FooterBanner’


Melalui akun resmi twitter @WHO pada Minggu (29/3/2020) menegaskan bahwa COVID-19 tidak mengudara.

https://twitter.com/WHO/status/1243972193169616898?s=19

Menurut WHO, Virus corona menular lewat tetesan (droplet) yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi batuk, bersin, atau berbicara.

Sementara itu dalam keterangan resminya, WHO menyampaikan droplet tidak dapat bertahan di udara karena memiliki berat sehingga dengan cepat jatuh ke lantai atau permukaan.

WHO mengatakan seseorang dapat terinfeksi Covid-19 dengan menghirup virus jika berada dalam jarak 1 meter dari seseorang yang menderita Covid-19 atau dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi dan kemudian menyentuh mata, hidung atau mulut sebelum mencuci tangan.

Olehnya, untuk melindungi diri dari penularan, WHO mengimbau untuk jaga jarak setidaknya 1 meter dari yang lain dan melakukan desinfeksi permukaan yang sering disentuh.

BACA JUGA:  Tingkat Kematian Anak Indonesia Akibat Covid-19 Tertinggi di ASEAN

Bersihkan tangan secara teratur dan hindari menyentuh mata, mulut, dan hidung juga menjadi opsi pencegahan.

Sebagai informasi, pernyataan WHO ini dilontarkan untuk mengklarifikasi pemberitaan sebelumnya kalau Covid-19 bisa bertahan di udara. Dalam pemberitaan, Dr. Maria Van Kerkhove, kepala penyakit baru dan unit zoonosis, menyebut virus itu bisa bertahan di udara sedikit lebih lama ketika melakukan prosedur yang menghasilkan aerosol seperti terjadi di fasilitas perawatan medis.

Namun, yang patut diperhatikan dari pernyataan ini adalah perbedaan aerosol dan airborne. Airborne berarti suatu penyakit bisa menyebar lewat udara. Sementara aerosol adalah istilah untuk partikel halus hasil penyemprotan cairan dengan tekanan yang dapat bertahan lama di udara. (Aan/Ip)

‘PostBanner’

Comment