by

Polda Sulsel Hibahkan 50.000 Masker yang Sempat Ditimbun ke Rumah Sakit

Masker ditumbun (ilustrasi)

Smartcitymakassar.com – Makassar. Sekitar 50.000 masker yang sempat ditimbun dihibahkan penyidik Direktorat Kriminal Khusus (Dirkrimsus) Polda Sulsel untuk tenaga medis rumah sakit rujukan di Kota Makassar

Menurut Kasubdit 1 Indag Ditkrimsus Polda Sulsel Kompol Arisandi, 50.000 masker yang dihibahkan merupakan barang bukti dari pengungkapan kasus dugaan ekspor masker ke Malaysia oleh CV Min Bahari Internusa. 

‘FooterBanner’


Selain itu, puluhan ribu masker yang dihibahkan juga merupakan barang bukti dari pengungkapan dugaan monopoli masker yang dilakukan PT Intraco Medika Lindo Pratama.

“Masker tersebut telah dihibahkan oleh pemilik kepada rumah sakit dalam hal ini Karumkit Bhayangkara Makassar untuk disalurkan ke rumah sakit rujukan yang saat ini menangani virus corona agar bisa dimanfaatkan sebagaimana mestinya,” kata Arisandi di Polda Sulsel, Rabu (26/3/2020) kemarin.

Menurut Arisandi, beberapa rumah sakit yang mendapatkan bantuan masker tersebut adalah RS Dr Wahidin Sudirohusodo, RSUD Haji Makassar, Rumah Sakit Tajuddin Chalid, RS Labuang Baji, serta RS TK II Pelamonia Makassar. 

Penyerahan ini, kata Arisandi, diatur dalam Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana (KUHAP).

Ini untuk kepentingan yang lebih besar agar barang bukti tidak di sini saja, tapi bisa disalurkan dan dimanfaatkan,” ujar Arisandi.

BACA JUGA:  Masih Ada Siswa Magang Kerja, Jatim Diminta Pastikan Semua Siswa Libur

Meski demikian, Arisandi menegaskan, kasus dugaan monopoli masker, perdagangan, dan perlindungan konsumen tersebut masih berlanjut.

Arisandi mengatakan, masih ada sebagian kecil masker yang disimpan yang digunakan untuk kepentingan pembuktian.

“Masih dalam pemeriksaan melengkapi pemberkasan dan pemeriksaan lebih lanjut. Status penyidikan sampai saat ini belum ada yang kita tetapkan tersangka,” ujar Arisandi.

Diberitakan sebelumnya, Direktorat Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Sulsel menggagalkan pengiriman 22.000 masker yang hendak dikirimkan ke Kuala Lumpur, Malaysia, melalui pesawat di Bandara internasional Sultan Hasanuddin Makassar.

Kasubdit Penmas Polda Sulsel Kompol Muhammad Arsyad mengatakan, penggagalan ini dilakukan penyidik pada Rabu (4/3/2020) sekitar pukul 13.00 Wita.

Dari pengungkapan tersebut, diketahui masker itu bakal dikirim oleh CV Mina Bahari Internusa yang merupakan eksportir hasil laut di Makassar.

Sementara dalam kasus PT Intraco Medika Lindo Pratama, polisi menyita puluhan ribu masker serta beberapa jeriken berisi cairan hand sanitizer usai menjualnya dengan harga mahal. (Ar/Ip)

Advertisements
‘PostBanner’

Comment