by

Polda Sulteng: Kepekaan Masyarakat Terhadap Ancaman Corona Rendah

Kapolda Sulawesi Tengah Irjen Syafril Nursal membagikan selebaran berisi maklumat Kapolri kepada para pedagang di pasar tradisional Masomba di Kota Palu, Sulawesi Tengah, Selasa, 24 Maret 2020. (Foto: Yoanes Litha/VOA)

Smartcitymakassar.com – Palu. Kepolisian Daerah Sulawesi Tengah berpatroli di tempat-tempat keramaian di Kota Palu untuk mengimbau masyarakat agar mematuhi anjuran untuk tidak menggelar kegiatan yang melibatkan banyak orang. Polda Sulteng menilai masyarakat di daerah itu masih abai terhadap ancaman wabah corona.

Polisi terus mengimbau warga masyarakat di 13 kabupaten/Kota di Sulawesi Tengah untuk mengurangi aktifitas di luar rumah untuk mencegah penyebaran virus corona.

‘FooterBanner’


Pada Selasa (24 /3) pagi, imbauan itu dilakukan dalam sebuah patroli di pasar tradisional Masomba yang dipimpin langsung oleh Kapolda Sulawesi Tengah Irjen Syafril Nursal.

Dalam kegiatan itu petugas membagikan selebaran yang berisi maklumat Kapolri tentang kepatuhan terhadap kebijakan pemerintah dalam penanganan penyebaran virus corona.

Kepada wartawan, Kapolda Sulawesi Tengah Irjen Syafril Nursal mengungkapkan pihaknya terus mengimbau masyarakat di kota Palu untuk menghindari keramaian karena berpotensi menimbulkan kontak fisik.

Dia mengakui dari pemantauan pihaknya kesadaran masyarakat di Kota Palu masih terbilang rendah untuk mematuhi imbauan pemerintah untuk mewaspadai penyebaran wabah virus corona.

“Kita lihat di jalan-jalan masih ramai tadi kita melintas, di tempat-tempat tertentu, tingkat kepekaan masyarakat di Sulawes Tengah ini berangkali masih rendah untuk merespon ancaman yang jelas-jelas berada di depan kita, di depan mata kita, mengancam nyawa jiwa raga keluarga kita”ujar Syafril Nursal.

Irjen Syafril Nursal mendesak agar pusat-pusat perbelanjaan di Palu tutup sementara waktu. Namun memperbolehkan kegiatan jual-beli kebutuhan pokok masyarakat seperti yang berlangsung di pasar tradisional Masomba.

“Untuk sementara saya pikir yang sembako dipersilahkan tapi yang diluar sembako itu dipertimbangkan untuk ditutuplah dulu sementara. Sekarang kita lebih memikirkan bagaimana menyelamatkan diri kita dari serangan corona,” tegas Irjen Syafril Nursal.

Dia berharap masyarakat yang datang ntuk membeli kebutuhan pokok agar tidak berlama-lama di pasar. Para pedagang juga diimbau tidak melakukan penimbunan barang serta tetap menjual kebutuhan pokok kebutuhan masyarakat dengan harga yang wajar dan sepantasnya.

BACA JUGA:  "Work From Home" Berlaku, Komisi D Tetap Koordinasi dalam Penanganan Penyebaran Covid 19

Ia mengatakan, akan ada sanksi tegas bagi para pelanggarnya.

Turun 70 persen

Hingga kini belum ada satupun kasus pasien positif corona di Sulawesi Tengah. Namun demikian kekhawatiran terhadap virus itu berdampak pada kegiatan perekonomian masyarakat yang mulai mengurangi aktifitas di luar rumah.

Di Pasar tradisional Masomba, para pedagang mengatakan semakin sulit mendapatkan pembeli yang datang berbelanja di pasar itu.

Sutompo (32), pedagang tahu dan tempe, mengatakan dalam seminggu terakhir merasakan jumlah pembeli yang mengunjungi pasar itu jauh berkurang sehingga penjualan tahu maupun tempe miliknya turun hingga 70 persen.

“Yah agak sepi pak. Satu minggu. Jarang ada yang datang sih, tidak kayak biasanya banyak pengunjung. Penurun sekitar 70 persen,” keluh Sutompo.

Kepada VOA, Yami Yani (28), pedagang sayur mayur di pasar itu, berharap tidak ada kasus korona di Palu. Untuk saat ini, Yami tidak punya pilihan lain untuk tetap berjualan di pasar demi mencukupi kebutuhan ekonomi keluarganya, Meskipun khawatir dengan penyebaran virus corona

“Khawatir sekali apalagi dalam keadaannya kita cari –nafkah- di pasar, tapi kalau mau di rumah kita mau makan apa,” ungkap Yami Yani.

Berdasarkan pemutakhiran data dari Pusat data dan Informasi Bencana (Pusdatina) COVID-19 Provinsi Sulawesi Tengah per 23 Maret 2020, pukul 16.00 WITA menyebutkan 17 orang dalam pemantauan (ODP), sementara n 11 lainnya berstatus pasien dalam pengawasan (PDP). Dari 11 PDP tiga diantaranya negatif terinfeksi virus corona, sedang 8 lainnya masih menunggu hasil pemeriksaan laboratorium. (Aan/Voa)

Advertisements
‘PostBanner’

Comment