by

Ada Wacana Amandemen UUD 45, Presiden Bisa Tiga Periode

Ket. Foto: Ilustrasi

Smartcitymakassar.com – Jakarta. Wakil Ketua MPR Arsul Sani menyebut ada wacana amandemen Undang-undang Dasar Tahun 1945, dimana diantaranya penambahan masa jabatan maksimal presiden menjadi 15 tahun atau total tiga periode.

“Kalau dulu (ketentuannya) dapat dipilih kembali itu kan maknanya dua kali juga sebelum ini. Tapi kan terus-terusan. Kalau (wacana) ini kan hanya dapat dipilih satu kali masa jabatan lagi. Kemudian ada yang diusulkan menjadi tiga kali. Ya itu kan baru sebuah wacana ya,” kata Arsul di Kompleks MPR/DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (21/11/2019).

‘FooterBanner’


Tak hanya usulan itu, Arsul menjelaskan ada usulan masa jabatan presiden diubah hanya bisa dijabat satu periode saja namun memiliki durasi selama delapan tahun. Alasannya, lanjut Arsul, masa jabatan presiden selama delapan tahun itu akan membuat presiden-wakil presiden mampu dengan mudah mengimplementasikan berbagai programnya dengan lebih baik.

“Dan itu juga punya logical thinking-nya kan. Karena dengan satu kali masa jabatan tapi lebih lama, dia juga bisa meng-exercise, mengeksekusi programnya dengan baik,” jelas Arsul.

BACA JUGA:  Soal Kasus KCN dan KBN, Andre Rosiade: Kalau Ada yang Marah dan Mengancam, Ada Apa?

Meski demikian, Politikus PPP itu menyatakan MPR masih menghimpun beberapa masukan terkait amandemen UUD 1945. Oleh karena itu, ia mengatakan segala usulan tidak usah disikapi secara berlebihan karena harus masuk dalam proses kajian yang sangat matang nantinya.

“Kan kemudian muncul tidak terbatas hanya terkait dengan soal haluan negara saja, ya enggak apa-apa lah. Ada juga yang usul bahwa kembali saja ke UUD 1945 yang asli, ya gapapa lah. Kita kaji semuanya,” katanya.

Diketahui, aturan mengenai masa jabatan presiden dan wakil presiden sudah diatur dalam Pasal 7 UUD 1945. Merujuk Pasal tersebut, baik presiden dan wakil presiden maksimal bisa menjabat paling lama dua periode atau sepuluh tahun. (Aan/Ip)

‘PostBanner’

Comment