by

Partai Nasdem Beri Isyarat Siap Menjadi Oposisi

Ket. Foto: Surya Paloh/ist

Smartcitymakassar.com – Jakarta. Partai Nasional Demokrat (Nasdem) agaknya memberi isyarat siap menjadi oposisi pada pemerintahan kali ini. Padahal diketahui Partai Nasdem merupakan salah satu partai pendukung Joko Widodo-Ma’ruf Amin dalam Pilpres 2019 lalu.

Isyarat tersebut diberikan langsung oleh Ketua Umum DPP Partai Nasdem Surya Paloh usai menghadiri pelantikan Jokowi-Ma’ruf di Gedung Kura-Kura, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Minggu (20/10/2019).

‘FooterBanner’


Menurut Surya, bila semua partai politik mendukung pemerintah, Partai Nasdem siap menjadi oposisi.

“Kalau tidak ada yang oposisi, Nasdem saja yang jadi oposisi,” kata Surya seperti dilansir dari Kompas TV, Senin (21/10/2019).

Hari ini, Jokowi memanggil sejumlah kandidat calon menteri ke Istana Kepresidenan. Hingga pukul 16.30 sudah ada sebelas orang yang menyambangi Istana.

Mereka yaitu mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD, Bupati Minahasa Selatan Christiany Eugenia Paruntu, Bos Gojek Indonesia Nadiem Makarim, dan Bos NET TV Wishnutama.

BACA JUGA:  Beredar Video Sukmawati Soekarnoputri Bandingkan Nabi Muhammad dengan Soekarno

Selanjutnya, pengusaha Erick Thohir, Kapolri Jenderal (Pol) Tito Karnavian, Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto, mantan Mensesneg Pratikno, relawan Jokowi-Ma’ruf Fadjroel Rachman dan peneliti Populi Center Nico Harjanto

Terakhir yang datang yakni Ketua Umum DPP Partai Gerindra Prabowo Subianto dan Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Edhy Prabowo.

Seperti diketahui, Partai Gerindra merupakan rival partai politik pendukung Jokowi-Ma’ruf saat pilpres lalu.

Surya sebelumnya menyatakan, bila seluruh partai menjadi koalisi pemerintahan, dikhawatirkan sistem check and balance akan hilang. Padahal, sistem tersebut diperlukan di dalam negara demokrasi seperti yang dianut Indonesia.

“Kalau begitu check and balance tidak ada, tidak ada lagi yang beroposisi berarti demokrasi sudah selesai. Negara sudah berubah menjadi negara otoriter, atau bermonarki,” tegasnya. (Aan/Ip)

‘PostBanner’

Comment