by

Pakistan-India Saling Tembak di Perbatasan

Ket. Foto: perang India-Pakistan/ist

Smartcitymakassar.com – Sedikitnya enam warga sipil dan tiga tentara dikabarkan tewas dalam pertempuran di perbatasan antara pasukan Pakistan dan India pada Sabtu malam (19/10). Hal itu menjadikan 19 Oktober sebagai salah satu hari paling mematikan sejak India mencabut status otonomi khusus di wilayah Kashmir yang dikuasai India pada Agustus.

Berbagai laporan yang simpang siur dari masing-masing pihak mengisyaratkan jumlah korban tewas masih bisa bertambah dari insiden Sabtu malam (19/10).

‘FooterBanner’


Juru bicara Angkatan Darat Pakistan, Mayor Jenderal Asif Ghafoor, mencuit Minggu (20/10). Dalam cuitan tersebut ia menyalahkan penembakkan yang “tidak terprovokasi” dari Garis Kontrol di sisi India yang katanya “sengaja menarget warga sipil.”

Akibatnya empat warga sipil dan seorang tentara di Kashmir yang dikuasai Pakistan tewas, katanya. Dia menambahkan dua tentara dan lima warga sipil terluka.

BACA JUGA:  Piala Eropa: Inggris Lumat Montenegro 7-0

Dia menambahkan pasukan Pakistan membalas, menewaskan sembilan tentara India dan melukai “beberapa” lainnya. Dia mengatakan dua bungker India telah “dihancurkan.”

Tapi sumber-sumber India membantah rentetan peristiwa itu dan jumlah korban.

Para pejabat senior polisi dan militer India mengatakan kepada Reuters dan AP bahwa tentara Pakistan telah menarget sebuah pos perbatasan India dan kawasan sipil, menyebabkan dua tentara dan dua warga sipil tewas.

Kolonel Rajesh Kalia, seorang juru bicara Angkatan Darat India, mengatakan tiga lagi warga sipil terluka dalam baku tembak itu. (Aan/VOA)

‘PostBanner’

Comment