by

Pemerintah Putuskan Harga Eceran Rokok Naik 35 Persen

Ket. Foto: Harga eceran rokok naik/ist

Smartcitymakassar.com – Jakarta. Pemerintah telah memutuskan untuk menaikkan tarif cukai rokok sebesar 23 persen, serta harga jual eceran menjadi 35 persen.

“Kenaikan ‘average’ atau rata-rata secara total 23 persen untuk tarif cukai dan 35 persen dari harga jual akan kami tuangkan dalam Peraturan Menteri Keuangan yang akan kita berlakukan sesuai dengan keputusan Bapak Presiden 1 Januari 2020,” kata Menteri Keuangan Sri Mulyani usai menghadiri rapat terbatas di Istana Merdeka, Jakarta pada Jumat (13/9/2019) sore.

‘FooterBanner’


Menurut Sri Mulyani, pemerintah akan memulai persiapan untuk kenaikan cukai itu, salah satunya dengan pencetakan cukai pada masa transisi.

Menkeu pun mengaku bahwa pemerintah telah mempertimbangkan keputusan itu baik dari sisi industri, tenaga kerja, hingga sektor pertanian.

“Diketahui bahwa kebijakan cukai bertujuan untuk tiga hal, dalam hal ini untuk mengurangi konsumsi, yang kedua adalah untuk mengatur industrinya, dan yang ketiga adalah penerimaan negara,” kata Sri Muyani.

BACA JUGA:  ‘Tawwa Maccini Sombala’ Gelar Raker di Malino, ini Agendanya

Pemerintah Prediksi Penerimaan dari Kenaikan Cukai Rokok capai Rp.179 triliun

Pemerintah memperkirakan bakal mendapat penerimaan cukai sebesar Rp.179 triliun setelah kenaikan tarif cukai rokok sebesar 23 persen.

“Penerimaan diperkirakan untuk tahun depan Rp179 triliun. Yang selama ini juga sudah ada dalam RUU APBN dan kemarin sudah dibahas dengan DPR untuk total penerimaan, kita pastikan bisa diamankan,” kata Sri Mulyani pada kesempatan yang sama.

Diketahui, Dalam RUU APBN Tahun Anggaran 2020, pendapatan cukai direncanakan sebesar Rp.179,2 triliun. (Aan/Ip)

‘PostBanner’

Comment