by

Rizieq Shihab Minta Hentikan Real Count KPU, Demokrat: Siapa Dia?

Ket. Foto: Amir Syamsuddin/Ist

Smartcitymakassar.com – Jakarta. Imam besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Syihab menyarankan agar Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandisegera mendesak KPU untuk menghentikan real count. KPU menegaskan tak bisa ditekan siapapun. Saran Habib Rizieq itu sebelumnya disampaikan oleh Ketua penanggung jawab Ijtimak Ulama III, Yusuf Muhammad Martak. Habib Rizieq menilai real count bisa berbahaya dan membentuk opini salah di masyarakat. 

“Jadi habib menyarankan agar BPN segara ke Bawaslu dan kita kawal ke KPU, agar BPN itu menghentikan real count, agar tidak membentuk opini yang jelek di masyarakat, yang akhirnya membingungkan masyarakat, itu yang jadi bahaya,” ujar Ketua penanggung jawab Ijtimak Ulama III, Yusuf Muhammad Martak di Hotel Lor In, Sentul, Bogor, Rabu (1/5/2019).

Menanggapinya, Ketua Dewan Kehormatan Partai Demokrat Amir Syamsuddin menyatakan semua pihak tidak memiliki hak untuk menghentikan penghitungan suara nyata atau real count yang dilakukan Komisi Pemilihan Umum (KPU). Ia menyebut yang bisa menghentikan itu hanyalah undang-undang.

Baca Juga:  Apresiasi Film Lokal, UQ Sukriansyah Ajak Relawan Nobar Film “Anak Muda Palsu”

Amir menyebut Rizieq yang juga pendukung Prabowo – Sandiaga tidak memiliki kapasitas untuk melakukan hal itu.

“Siapa dia itu?, tidak ada siapapun yang berhak menjadi corong undang-undang kecuali undang-undang itu sendiri,” kata Amir saat dihubungi wartawan, Jumat (3/5/2019).

Amir menegaskan, hingga saat ini Partai Demokrat masih menaruh kepercayaan terhadap pelaksanaan real count yang masuk ke Sistem Informasi Penghitungan Suara (Situng) KPU. Menurutnya, jika dalam penghitungan real count ada kesalahan yang dilakukan KPU, bisa langsung memberikan koreksi dan menyampaikannya kepada penyelenggara pemilu.

“Harus wajib kita ikuti, dan kalau ada kekeliruan selalu terbuka peluang untuk melakukan koreksi disana. Jangan kita menjadikan diri kita sendiri menjadi undang-undang, nggak bener dong,” pungkasnya. (Aan/IP)

‘PostBanner’/

Comment