by

Danny: Dibutuhkan Komitmen Semua Pihak Untuk Wujudkan Keadilan Ekologis

(Keterangan: Wali Kota Makassar Mohammad Ramdhan Pomanto meminta semua kalangan agar  secara bersama-sama membangun komitmen dalam mengawal masalah lingkungan hidup, Sabtu (16/3) / foto: Ist.)

Smartcitymakassar.com, Makassar. Wali Kota Makassar Mohammad Ramdhan ‘Danny’ Pomanto meminta semua kalangan agar  secara bersama-sama membangun komitmen dalam mengawal masalah lingkungan hidup. Hal ini ia sampaikan saat menjadi pembicara pada temu rakyat dan konsolidasi gerakan lingkungan hidup Walhi Sulsel di Aula Anging Mammiri PAUD Dikmas Sulsel, Sabtu, (16/3).

Hadir dalam kegiatan ini Dewan Nasional Walhi Muallimin Fadli Dahlan, Direktur Eksekutif Walhi Sulsel Muhammad Al Amin, serta Kadis Lingkungan Hidup Kota Makassar, Rusmayani Madjid.

Menurut Danny, sapaan akrab wali kota Makassar ini, baik pemerintah, akademisi, NGO, serta masyarakat dari berbagai unsur harus mengawal terutama penguasaan alam yang berdampak pada kerusakan ekologi. “Dibutuhkan komitmen semua pihak, agar bisa terwujud suatu keadilan ekologis,” ucap Wali Kota berlatar belakang arsitek ini.

Dia melihat, kurangnya kepedulian menghijaukan kota bisa berdampak terjadinya bahaya bencana ekologi. “Saya melihat kurangnya kepedulian menghijaukan kota. Contoh banjir kemarin, meski banjir tiap tahun. Tapi itu menandakan lingkungan kita tidak seimbang. Ketika ketidakseimbangan itu semakin parah maka yang paling berbahaya adalah bencana ekologi,” paparnya.

Baca Juga:  Darije Kalezic: Semoga Rahmat dan Pellu Bergabung dengan Tim Sesuai Jadwal

Karena itu, Danny berharap agar jangan pernah patah semangat untuk peduli lingkungan.  Kalau tidak ingin dunia kiamat. Ia mencontohkan seperti banjir di Makassar. Meski saat ini tidak ada lagi yang baru (titik banjir), tidak ada korban jiwa akan tetapi hal demikian itu menunjukan beban alam sudah semakin berat.

“Ini menunjukkan keseimbangan alam terganggu. Saya jujur mengatakan ini persoalan ruang,” kata Danny.

Pembangunan tidak lagi memperhatikan danpak ekologinya. Yang parahnya kata dia karena bangunan-bangunan yang berada di tempat yang tidak semestinya justru memiliki izin.

“Ada ijinnya, tapi Alhamdulillah bukan pada jaman saya. Bayangkan kalau jalan air 100 meter dibanguni hingga hanya tersisa 10 meter,” kata Danny lagi.

Penguasaan-penguasaan lahan seperti inilah yang menurutnya perlu dikawal. Selain itu ia meminta adanya forum tetap yang membahas lingkungan kota. “Status-status lingkungan perlu diupdate. Karena begitu banyak persoalan kadang terlupakan. Sampaikan ke saya insya Allah saya tetap komitmen untuk hal ini,” pungkasnya.** (IB)

‘PostBanner’/

Comment