by

Caleg Bekas Napi Korupsi Diusung Gerindra, Prabowo: Mungkin Korupsinya Tak Seberapa

Ket. Foto: Prabowo dan Sandiaga/Ist

Smartcitymakassar.com – Jakarta. Pada sesi pertanyaan dalam debat perdana pilpres 2019, Kamis (17/1/2019), capres nomor urut 1 Jokowi menanyakan komitmen pemberantasan korupsi kepada capres nomor urut 2 Prabowo. Jokowi mempertanyakan soal calon anggota legislatif bekas napi koruptor yang diusung Partai Gerindra.

Awalnya, Jokowi menyinggung pernyataan Prabowo bahwa korupsi di Indonesia sudah stadium 4. Jokowi mengaku tidak setuju dengan pernyataan tersebut. Jokowi kemudian memakai data Indonesian Corruption Watch (ICW) bahwa Gerindra paling banyak mencalonkan caleg eks koruptor dalam pemilu 2019.

“Caleg itu yang tandatangan ketua umumnya, berarti Pak Prabowo yang tandatangan. Bagaimana bapak menjelaskan mengenai ini?” tanya Jokowi.

Menjawab Jokowi, Prabowo mengaku belum mendapat laporan mengenai data tersebut. Ia mengaku bahwa pihaknya antikorupsi dan tidak setuju soal caleg eks koruptor.

“Saya seleksi caleg-caleg tersebut. Kalau ada bukti silahkan laporkan kepada kami,” kata Prabowo.

Prabowo menambahkan, terkadang ada kasus korupsi yang hanya karena menerima tunjangan hari raya (THR). Menurut dia, hal itu terjadi di semua fraksi (lintas fraksi) di parlemen seperti di DPRD.

Baca Juga:  Spekulasi Sandi Sakit Karena Hasil Quick Count, Presiden PKS: Manusiawi

“Jangan lah kita saling menuduh partai kita masing-masing,” kata Prabowo.

Mendengar jawaban Prabowo, Jokowi kembali mengulangi pertanyaanya. Ia menambahkan data bahwa total caleg eks koruptor yang diusung Gerindra sebanyak enam orang.

“Jadi saya tidak menuduh partai bapak korupsi, bukan,” kata Jokowi.

Prabowo mengatakan, lebih baik diumumkan saja daftar caleg eks koruptor. Jika rakyat tidak menginginkan, maka rakyat tidak akan memilih.

“Yang jelas, kalau kasus itu sudah melalui proses, dia sudah dihukum, kalau hukum mengizinkan dan rakyat menghendaki dia, karena dia memiliki kelebihan-kelebihan lain, mungkin korupsinya ngga seberapa…,” kata Prabowo.

“Kalau curi ayam, benar itu salah. Tapi kalau merugikan rakyat triliunan, itu yang harus kita habiskan di Indonesia ini,” jelas Prabowo. (Aan/IP)

‘PostBanner’/

Comment