by

Rapat Koordinasi Tim Aset, Fasum Fasos PT. Prima Karya Bentala Permai ke Tahap Penyerahan


(Foto: Istimewa)

Smartcitymakassar.com. –Makassar- Tim Koordinasi dan Verifikasi penyerahan fasum fasos Kota Makassar menggelar Rapat Koordinasi dengan pihak PT. Prima Karya Bentala Permai di Lantai 9 ruang rapat Sekretaris Daerah, Rabu (26/09/2018).


Rapat dipimpin Kadis Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPKP) Kota Makassar, Fathur Rahim, didampingi Kabid Prasarana Sarana dan Utilitas (PSU) DPKP, M. Gari Baldi dan jajarannya.

Turut hadir dalam rapat, Direktur PT. Prima Karya Bentala Permai, Malasari, Kadis Pertanahan Kota Makassar, H. Sophian Manai, Pengurus REI Sulsel, inspektorat, Camat Manggala, Lurah Bangkala, BPKAD, Dinas Tata Ruang, Bappeda, Perwakilan dari Dinas PTSP dan sejumlah instansi lainnya.

Sebelumnya, berdasarkan surat permohonan penyerahan fasum fasos dari pihak PT. Prima Karya Bentala Permai yang berlokasi di Kompleks Pesona Prima Griya Kelurahan Bangkala Kecamatan Manggala, tim verifikasi PSU DPKP telah melakulan identifikasi fisik lahan fasum fasos yang akan diserahkan dan dianggap telah memenuhi syarat secara fisik.

“Jadi setelah permohonannya masuk, dan tim verifikasi sudah lakukan identifikasi, baik administrasi dan fisik, selanjutnya kita akan masuk ke tahap proses penyerahan. Olehnya, kita gelar rapat koordinasi dengan tim penyelamat aset Kota Makassar,” kata Fathur Rahim saat ditemui di lantai 9 Gedung Balaikota Makassar, Rabu (26/09/2018).

Dari 122.595 m2 total lahan yang dimiliki oleh Kompleks Pesona Prima Griya, dengan luas perumahan 81.621 m2 (67%), sekitar 40.974 m2 luas Fasum fasos (33%) akan diserahkan kepada Pemkot Makassar.

Untuk penyerahan PSU yang dilakukan oleh PT. Prima Karya Bentala Permai, tim penyelamat aset sangat mengapresiasi dan langsung bertindak cepat, meskipun dari hasil rapat tersebut masih ada beberapa poin, khususnya kelengkapan adminsitrasi yang masih dalam proses penyelesaian.

Menurut Kadis Pertanahan Kota Makassar, H. Sophian Manai, terkait administrasi yang belum dilengkapi pihaknya akan memberikan kebijakan.

“Soal kelengkapan administrasi tentu menjadi poin penting, tetapi yang paling utama dan kami sangat berterima kasih atas itikad baiknya untuk menyerahkan fasum fasos yang menjadi kewajibannya kepada pemerintah apa yang menjadi hak publik, itu dulu,” kata Sophian Manai.

Terkait konversi hak dari pengembang ke Pemkot Makassar, lanjut Sophian, dirinya selaku Kadis Pertanahan, sesegera mungkin akan melakukan koordinasi dengan pihak BPN untuk mencari solusi guna percepatan proses pengalihan hak kepemilikan.

“Kami akan berkoordinasi dengan pihak BPN untuk proses balik namanya, tidak boleh juga kemudian beban itu kita titik beratkan sepenuhnya kepada pihak pengembang, kenapa? Pengembang sudah beritikad baik, dan fasum fasos ini kan hak publik, tentu pemerintah harus hadir untuk memberikan solusi, bukan sebaliknya tanpa ada peraturan yang kita kesampingkan,” terang Sophian Manai.

Dari hasil rapat koordinasi yang turut dihadiri oleh perwakilan warga Komplek Pesona Prima Griya, Direktur PT. Prima Karya Bentala Permai, Malasari, mengucapakan terima kasih atas respon Pemkot Makassar dalam proses penyerahan tersebut.

“Kami juga dari pihak pengembang sangat berterima kasih atas respon Pemkot Makassar, terkhusus lagi adanya titik terang dan adanya kebijakan-kebijakan yang dapat meringankan kami sebagai pengembang. Tentu, harapan kami secepatnya proses penyerahan PSU bisa dilaksanakan tanpa keluar dari peraturan yang telah ditetapkan,” ucap Malasari.**(Ron/Iskandar Burhan)

Comment