by

Tak Ada Hari Libur Buat Wali Kota Danny


smartcitymakassar.com –Makassar- Seharusnya hari  libur,  Wali Kota  Makassar Moh Ramdhan ‘Danny’ Pomanto  istirahat. Tidak  berkegiatan,  tapi  tuntutan  kerja  membuatnya  hari libur  sama dengan  kerja. Semakin libur, semakin  kerja.
Bekerja  pada  hari  libur,  tidak  membawa  konsekwensi  pada  peningkatan  jumlah  pendapatan. Dasar  hitungnya,  bagaimana  melayani 1,7 juta  jiwa,  bagaimana  mengakomodir  kepentingan  terbaik  rakyat.  Jika  hanya  menggunakan  hari  kerja,  dipastikan  ada  saja  yang  tertinggal.

Makanya,  Danny  mengoptimalkan  waktu  libur    untuk  melayani  rakyat.  Sabtu  (2/4/2016),  jadwal  acaranya  dimulai  06.30  hingga  akhirnya  tiba  pada  pukul  19.00 Wita  memberikan  sambutan  pada  hari  autis  se dunia. Lepas  dari  kegiatan  anjungan  melayani  tamu  hingga  lewat  tengah  malam,  terus  dilakukannya.

Informasi  pergerakan anak  lorong  ini  dapat  dipantau  melalui  group  whatsApp (WA). Usai  gerak  jalan  bersama  Radar,  langsung  ke Jl.  Amirullah  untuk  lorong PKK- KB-KES,  menghadiri  akad  nikah,  dan  lebih  penting  ke  sekolah putrinya  SD  Nusantara  untuk  menghadiri  pertemuan bulanan  orangtua  murid, untuk  membahas perkembangan kedua putrinya Amirra Aulia Noorrimani dan Arrayya Aulia Izzanaira,  Waktu  mengurus anak  ini,  waktu  sela  diantara  waktu-waktu  lain  yang  didedikasikan  untuk  kepentingan  umum.

Di  Sekolah,  bak  orangtua  kebanyakan  Danny  langsung  duduk  pada  tempat  di  mana  nama  anaknya  terpampang.  Pembicaraannya  sekitar  perkembangan  putrinya  sebulan  terakhir..  “Ya… masih  anak-anak,  kita  buka  ruang  agar  mereka  menikmati  masa  kanak-kanaknya  untuk tumbuh  sebagai  generasi  mandiri,” kata  Danny  pada  berbagai  kesempatan.

Khusus  urusan  anak,  pasangan  Danny  dan Indira Jusuf  Ismail  berbagi peran. Jika Danny  tidak  berkesempatan,  maka  Indira  yang  menggantikannya. Begitu pula  sebaliknya. Kehadiran Danny di  sekolah  Amirra  dan Arrayya  salah  satu  contoh,  gerakan  nasional  He  For She. Jika di Indonesiakan, laki-laki  untuk perempuan sesungguhnya  bermakna  bahwa  bersama  lelaki  menanggulangi  masalah,  berbagi  peran, saling kerjasama  untuk  kepentingan  bersama, keluarga. Mari luangkan  waktu  untuk  anak-anak  kita, agar  tidak  kehilangan  masa  pertumbuhannya.(Iskandar Burhan)

Comment